25 December 2008

Serius lah kita kali ini

Dunia punya cerita, cerita tentang cinta, cinta cinta cinta te cinta

pada stress dan gak sedikit yang gila
mati (mampus) minum racun serangga
gantung diri di pohon jengkol
nubrukin badan ke bis kota yang sedang mangkal
lompat melompat dari gedung bertingkat

karena cinta

DEMI CINTA


Kutipan lirik dari salah satu lagu Marjinal - Cinta pembodohan part II, kalau mau liat lengkap, yah cari lah di google, beli kasetnya kek, dikira gue situs lirik lagu, kali.

Gak tau kenapa gue suka aja ama nih lagu dari dulu, realistis aja, terlebih lagi buat orang yang gak realistis soal cinta. Walaupun kenyataannya gue bukan anak punk, dan gue juga gak nemu definisi pasti soal cinta.

Yang gue tau cinta itu ada seiring berjalannya waktu.
Tapi seiring berjalannya waktu juga, cinta itu hilang.

Yang gue tau cinta itu ada saat dimana lo mengenal pasangan lo lebih dalam
Tapi kenapa saat lo mengenal pasangan makin dalam, cinta itu pudar?

Gak tau lah, bingung, toh yang pasti emang Tuhan nyiptain cinta bukan buat dipikirin, buat dirasain toh.

Salah seorang temen lama gue cerita, kenapa dia putus.

Karena sebulan sebelum dia diputusin, dia ngerasa gak pantes buat mantannya, jadi sadar gak sadar dia ngejauhin mantannya, sebulan kemudian mantannya minta putus karena gak tahan dijauhin gitu.

Nyeh, jadi semua berasal dari ngerasa gak pantes yah. Padahal selama setengah tahun lebih sekian bulan ini (yang gue lihat sih) mereka adem ayem aja, pasti lah ada kerikilnya dalam hubungan, tapi mereka bisa ngehandle itu, seberapapun jarak yang ngebentang diantara mereka. Kalo aja temen gue gak pernah berpikiran kaya gitu, mungkin aja mereka masih jadian sampe sekarang.

Gak tau deh ah kalo soal ngerasa gak pantes gitu, berarti semua soal pikiran kita masing - masing yah, soal ego sih.

Peri biru saya bilang, kalau dia benci saya yang sekarang, saya itu rumit, katanya.

Ya, mungkin memang dia yang belum kenal saya lebih dalam, iya mungkin saya memang lebay, tapi saya selalu membahas semuanya ke hal yang kecil, hal yg mendasar, karena semua hal besar, diawali dari hal kecil kan?!

Masalah prinsip
Pola pikir gue, cara gue mandang hidup emang susah buat dimengerti, tapi ya kalo kamu coba buat ngerti, aku bakal nyoba lebih ngerti lagi soal pola pikir kamu.

Aku tau, pasti posisi kamu gak nyaman, aku juga gak nyaman, nge
(jangan ada yng berfikir gak nyaman disini karena faktor pembalut yang geser!)

Aku juga gak mau nyalahin kamu yah, mending nyalahin lampu (serius ah, gak lucu nyeeet!)

Postingan gue yang paling pertama, ngebahas soal lilin

Gue cuma gak mau, gue jadi lilin terus, gak enak rasanya.

Peri biru juga bilang, kalo semuanya jadi lebih berat, gak seperti yang dia (dan gue) pikirkan kalo semuanya bakal sama seperti waktu proses.

Ya emang gak akan sama kan, waktu masih proses, kamu bilang sayang ke aku aja aku bisa ampe loncat - loncatan, teriak - teriak di lapangan (ya memang bukan hal yang aneh buat seorang Philosophia)

Karena ya waktu proses, belom ada hubungan yang lebih mengikat dan status kepemilikan, walaupun kamu gak setuju sama teori aku soal hubungan yang mengikat dan status kepemilikan ini, karena emang kita belum berhak, belum waktunya sampai menyandang status Mr dan Mrs.

Ya pasti udah lah, pasti dari tiap tingkatannya bakal tambah perasaan, atau apa yah namanya, yang lebih dan makin mengikat. Dan pasti udah lebih mengikat lagi kalo udah menyandang status Mr dan Mrs.

Mungkin itu juga yang jadi faktor, walaupun gue bingung juga, kenapa kenyataannya proses lebih menyenangkan daripada kalo sudah bener - bener dapet.

Gue pernah jadian sama seseorang, prosesnya mah menyenangkan banget, berbunga - bunga citra lestari gimana gitu, tapi pas udah jadian

Nyeh! gak ubahnya dari replika sebuah neraka, udah ketauan banget tuh kalo gue ampe nikah ama dia bakal cerai di tahun pertama. ( kalau nikah aja cerai di tahun pertama, ya pacaran harusnya gak ampe nikah lah -_- mana tahaaaan )

Dan gue juga masih bingung, kenapa yah.

Karena kata "Sayang" adalah kata yang jarang terucap, bukan juga maksudnya kalo udah jadian kata sayang itu jadi gak penting. Cuma ya gimana, kalo jadian, pasangan bilang "Aku sayang kamu", pasti ya dibalas dengan "Sayang kamu juga" atau semacamnya lah.

Gak kaya waktu masih proses, aku ngomong "Pagi sayang", pasti kamu balesnya lama, nunggu reda dulu karena hati kamu udah berbunga - bunga dan flying - flying melting - melting gimanaaa gitu.

Tadinya, aku kepikiran sampe sini, dan aku jadi gak mau ngesahin hubungan ini, ya biarin aja jadi kaya gitu. Tapi gak mungkin juga kan, gak mungkin juga gantung terus gitu. Yang ada.. malah, ya kamu ngerti sendiri lah

Dan gue masih bingung

kenapa

dengan proses dan hasil dari proses itu

kenapa

Apa emang rasa penasaran?
Kalau udah jadian kan rasa penasaran itu gak sekuat dulu

Tau deh ah

Biarlah waktu bicara bawa papirnya


Hush!

Biarlah waktu bicara bawa takdirnya


Maaf, maaf
abis temen gue kalo nyanyi gitu mulu ha ha ha

6 comments:

  1. iya lip, gw juga gatau definisi cinta. ga bakalan abis kalo kita ngomongin tentang CINTA.

    ReplyDelete
  2. hmm iya ya. gw juga suka ngerasa kayak gitu. cinta lebih enak pas kita lagi ngejar bukan pas lagi memiliki.

    dan melihat cewek orang lebih terasa menyenangkan hahaha

    ReplyDelete
  3. waw lip, cerita temen lo yang putus gara-gara dijauhin tuh kok tampak tidak asing ya? hha

    ReplyDelete
  4. lagian ngapain sih ngmng2in cinta kaya kencingnya udah pada lurus aja hahaha

    ReplyDelete
  5. kalo gue sih condong ke kanan ji

    lo juga kan

    kalo si cinta gak tau deh pipisnya condong kemana

    ha ha ha

    ReplyDelete